Selokambang, Pemandian Alam di Lumajang


Wisata Terapi Pemandian Selokambang

PEMANDIAN  alam Selokambang terletak di Desa Purwosono, Kecamatan Sumbersoko, Kabupaten Lumajang. Wisata ini merupakan obyek wisata  andalan yang dipercaya masyarakat bahwa mandi di pemandian tersebut dapat menyembuhkan penyakit. “Selain berwisata untuk menikmati pemandangan alam yang indah dan berhawa sejuk, juga ada keyakinan kalau mandi di sana itu bisa menghilangkan berbagai penyakit seperti rematik, gatal-gatal karena sumbemya dari mata air asli. Jadi, disamping sebagai wisata pemandian bisa juga disebut sebagai wisata terapi. Ini bisa dibuktikan ketika setiap pukullima pagi banyak orang yang mandi terapi,” kata Kasi Promosi Pariwisata, Seni dan Budaya Kabupaten Lumajang, Indrijanto SH.

Selokambang sendiri artinya adalah batu terapung. Banyak cerita soal asal muasal pemandian Selokambang. Di antaranya menurut legenda, pada masa kerajaan Majapahit ada seseorang yang menyelamatkan diri dari peperangan dan menyembuyikan sesuatu di balik batu besar di tepi danau. Dengan bantuan petapa sakti, batu tersebut digeser dan masuk ke danau. Anehnya, batu itu tidak tenggelam melainkan terapung sehingga dinamai batu apung (selokambang). Pemandian Selokambang berjarak sekitar 7 km ke arah barat kota  Lumajang bisa ditempuh sekitar 15 menit perjalanan. Air pemandian ini adalah air sumber yang muncul di bawah tiga pohon beringin yang ada di sisi barat. Air sumber ini mengalir sampai ke ujung kota Lumajang, sehingga kebanyakan aliran-aliran sungai kecil mulai dari Selokambang hingga ke kota yang terlihat hanyalah air yang jernih karena memang berasal dari sumber ini.

Lokasinya memang sangat teduh dan berhawa dingin. Setiap pengunjug dipungut karcis masuk Rp3.000. Fasilitas yang tersedia disamping pemandangan alam dan area utama yaitu pemandian, di sisi atas ada lapangan tenis, di samping pintu masuk ada kolam khusus anak-anak. Di sebelah selatan, ada perahu dayung. Dari tempat ini bisa melihat berbagai jenis ikan seperti ikan mujair, nila, tawes, wader, sepat, tombro dan gurami. Di pemandian ini juga tersedia papan seluncur. Tapi sebelum menceburkan diri ke kolam, sebaiknya membasahi badan dengan air dan melakukan pemanasan. Jika langsung menceburkan diri, maka badan akan terasa dingin dan takkan mampu menikmati renang karena akan merasa cepat kedinginan.

Tapi tidak perlu khawatir kalau merasa kedinginan, disebelah kalam ada beberapa warung yang menyediakan makanan hangat. Ada garengan seperti ote-ote dan tahu petis atau kapi dan susu panas yang langsung bisa dinikmati di pinggir kalam. Bagi mereka yang tidak bisa berenang, di sana ada penyewaan ban. Biasanya waktu yang cukup ramai pengunjung adalah ketika Idul Fitri. “Bagi masyarakat Lumajang setiap Idul Fitri selain ke pantai yang hukumnya wajib, pulang dari pantai langsung ke Selokambang. Bisa dikatakan pengunjung hari raya ini membludak sampai H+10. Parkir kendaraan pun sampai meluber,”  tambah Indrijanto.

Kepala Kantor Pariwisata, Seni dan Budaya Kabupaten Lumajang, Drs. Hendro Iswahyudi, mengatakan target PAD untuk pemandian alam Selokambang paling tinggi di antara obyek wisata yang ada di Lumajang. “Khusus pemandian Selokambang tahun lalu dikelola PD Lumajang dengan target PAD cuma Rp380 juta. Tahun ini setelah dike lola Kantor Pariwisata, Seni dan Budaya langsung dibebani target Rp800 juta itu. Sementara target secara keseluruhan semua obyek wisata di Lumajang sebesar Rp1,3 miliar. Insya Allah target tersebut bisa kita penuhi, karena dikelola orang-orang muda,” jelas Hendro Iswahyudi optimistis. Menurutnya, promosi obyek wisata di Lumajang yang paling efektif lewat kendaraan dinas.

Namun ketika seluruh masyarakat mengetahui obyek wisata yang dipromosikan justru membuat bumerang pihaknya, karena tidak semua sarana/prasarana obyek wisata di Lumajang siap. “Akibatnya banyak wisatawan dari luar kota yang datang kecewa. Sebagian besar obyek wisata yang belum dikelola merupakan obyek wisata alam seperti pantai, air terjun, gua, danau (ranu) dan panorama pegunungan,” katanya.

Beberapa obyek wisata yang belum dikelola antara lain Pantai Pampa yang terletak di Kecamatan Tempeh, Air Terjun Manggis di Kecamatan Senduro, Gua Bima di Kecamatan Pasirian, Ranu Glebeg di Kecamatan Randuagung dan Panorama Puncak B-29 Argosari di Kecamatan Senduro. “Keterbatasan anggaran yang dimiliki Kantor Pariwisata menjadi salah satu penyebab belum dikelolanya sejumlah obyek wisata itu. Kami berharap ada sejumlah investor yang bersedia mengelola sejumlah obyek wisata tersebut dengan persetujuan Pemkab Lumajang, karena potensi wisata di Kabupaten Lumajang merupakan salah satu potensi wisata terbaik di Jatim. Saya optimistis bila 20 obyek wisata itu dikelola dengan baik maka pendapatan asli daerah (PAD) dan keuntungan investor pengelola wisata akan meningkat, ucapnya.  djup/abi/ryan

Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: SAREKDA, Media Informasi Biro Administrasi Perekonomian, Sekretariat daerah Provinsi Jawa timur, EDISI 008/2010.

About these ads

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Tulisan ini dipublikasikan di Lumajang, Wisata, Wisata Alam dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s