Sejarah Kota Pasuruan


Letak Kota Pasuruan beradadi tepi pantai Utara Jawa Timur dan merupakan Kota Kuno setingkat kota bersejarah lainnya. Pada jaman kerajaan Airlangga disebut Paravan, selain itu disebut Kota Gembong, karena di tengah kota Pasuruandilaluisungai Gembongdengan pelabuhannva antar pulau.

Sejarah Kota Pasuruan dapat dirinci sebagai berikut:

Tahun 1671 – 1686, Pasuruan dibawah Pemerintahan Bupati Onggo Djojo yang berasal dari keturunan Kyai Brondong, yang kemudian mendapatkan perlawanan dari Untung Suropati. melarikandiri ke Kota Surabaya.

Tahun 1686 – 1706, Pasuruan dibawah Pemerintahan Djoko Untung Suropati dengan gelar Adipati Wironegoro.

Tahun 1706, sebagai akhir kekuasaannya menghadapi perang dengan VOC di Bangil dan beliau mengalami lukaberathinggameninggal yang sampai kini makamnya tidak diketahui tempatnya, namun yang bisa diketahui adanya petilasan berupa gua sebagai tempat persembunyian sewaktu dikejar tentara VOC di Pedukuhan Mancilan Desa Pohjentrek Kecamatan Purworejo Kotamadya Pasuruan.

Tahun 1707- 1743, Putera Djoko Untung Suropati yang bernama Rahmat menggantikan kedudukan ayahnya dan meneruskan perjuangannya sampai gugur dalam pertempuran melawan VOC Kerajaan Belanda.

Tahun 1743, Darmoyudo IV bernama Wongso Negoro Niti Negoro sebagai pengganti Rahmat, sejak saat itulah VOC dapat menguasai pantai Utara pulau Jawa termasuk Pasuruan.

VOC menganggap kota Pasuruan sebagai Kota Bandar karena keberadaan pelabuhannya untuk sarana transportasi perdagangan, akhirnya Belanda mengadakan kegiatan perekonomian dengan mendirikan PabrikGuladisekitar Pasuruan yang sampai sekarang masih nampak kegiatannya Pabrik Gula Kedawung.

Pada saat itu pula wilayah Pasuruan meliputi: Kabupaten/KotamadyaMalang, Kabupaten/Kotamadya Probolinggo dan Kabupaten Lumajang.

Juli 1916, dibentuknya Staatgementee Van Pasuruan. Bukti lain bahwa sejarah Kota Pasuruan yang dianggap kota penting oleh ahli Belanda.

Tahun 1926, ditetapkannya sebagai Pelabuhan Pasuruan Stbl. 1926 Nomor 521 dengan perubahan Stbl. 1926 Nomor 426.

14 Agustus 1950, sejak tanggal ini dinyatakan Kota Pasuruan sebagai Daerah Otonom yang terdiri 19 Desa dalam 1 Kecamatan.

21 Desember 1982, Kotamadya Pasuruan diperluas menjadi 3 Kecamatan dengan 19 Kelurahan dan 15 Desa. Dalam kurun waktu 1990 sampai 1994/1995 Kotamadya Pasuruan dikatagorikan sebagai Kota Sedang.

Tahun 1686, Kerajaan Belanda dengan kekuasaan VOC nya ingin menguasai wilayah Pasuruan yaitu wilayah yang disebutkan di atas.

Tahun 1743, Belanda menguasai Pasuruan bersama kepentingannya.

Tahun 1835, telah mendirikan bengkel-bengkel dan pabrik-pabrikgula termasuk pusat penelitian yang pada saat itu disebut PROOF STATION VAN JAVA dan sekarang berubah nama menjadi PUSAT PENELITIAN PERKEBUNANGULA INDONE­SIA (P3GI).

Tahun 1865, Selain itu Belanda (VOC) mendirikan pula bengkel-bengkel untuk menunjang kelancaran operasional pabrik, bernama DE BROMO.

Tahun 1971, DE BROMO berubah nama PN BOM A yang tergabung didalamnya PT BOMABISMAINDRA. Peninggalan lainnya setelah adanya penjajahan Belanda(VOC) adalah:

-         Pelabuhan Pasuruan sebagai pelayaran interinsuler/pelabuhan rakyat antar pulau.

-         Bangunan kuno yang mempunyai sifat arsitektur barat campur Jawa kuno, sebagai tempat tinggal pekerja Belanda.

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: MIMBAR JATIM, Nomor 9, April – Mei 1996, hlm. 36

 

About these ads

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Tulisan ini dipublikasikan di Pasuruan [Kota], Sejarah, Th. 1996 dan tag , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Sejarah Kota Pasuruan

  1. Ping-balik: Sejarah Pasuruan | nkhaesariablog

  2. Ping-balik: Hidup Dalam Kedamaian » Blog Archive » Sejarah Kota Pasuruan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s