Anak Gunung Kelud


Anak Gunung Kelud Menyala Jadi Tujuan Wisata

Gunung Kelud sebagai ikon Kabupaten Kediri kini tidak hanya bisa dinikmati di siang hari, namun juga di malam hari. Anak Gunung Kelud tampak “menyala” dan bersinar hingga terlihat memancarkan cahaya warna warni. Asap yang keluar dari dalam perut anak gunung tersebut menjadi sangat eksotik. Sorotan lampu berkekuatan ribuan watt semakin menguatkan keindahan gunung berapi yang terakhir meletus pada tahun 2007 tersebut.

Ketua Tim Pertimbangan Per­cepatan Pembangunan (TP-3) Kabupaten Kediri, Ir. H. Sutrisno, MM, saat acara launching wisata malam Gunung Kelud pada Senin (7/5) malam lalu menga­takan, selain membuat menyala anakan Gunung Kelud, ke depan peman­dian air panas yang selama ini belum digarap secara maksimal juga akan dihidupkan di malam hari. “Kami te­tap yakin bahwa Gunung Kelud milik Kabupaten Kediri sehingga ke depan akan terus dibangun untuk tujuan wisata di Kabupaten Kediri,” kata H. Sutrisno, yang juga mantan Bupati Kediri dua periode itu.

Acara launching yang digelar di rest area 3 Gunung Kelud itu sendiri tidak hanya dihadiri oleh kepala SKPD dan camat se-Kabupaten Kediri, namun juga oleh pelaku usaha, biro wisata dan puluhan wartawan dari media cetak dan elektronik.

Menurut Sutrisno, jika dulu orang ke Kabupaten Kediri hanya untuk me­ngunjungi keluarganya, kini mereka menjadikan kota ini sebagai tujuan wisata. Apalagi dengan beragam po­tensi wisata yang tersebar di wilayah ini, salah satunya adalah Gunung Ke­lud yang dinobatkan sebagai destinasi alam terbaik tahun 2012. Di hadapan para undangan Sutrisno juga meng­ungkapkan rencana pemasangan lam­pu di pemandian air panas, sehingga pengunjung pun bisa menikmatinya di malam hari. Puluhan warung yang berjajar di rest area juga siap me­manjakan lidah pengunjung dengan sajian kuliner yang menggugah se­lera. Pengunjung juga bisa menga­badikan gambar mereka dengan me­manfaatkan jasa foto digital langsung jadi yang ada di salah satu sisi yang menghadap anak Gunung Kelud.

Sutrisno berharap, wisata malam Gu­nung Kelud nantinya bisa menjadi anda­lan untuk mendongkrak pendapatan asli daerah dari sektor pariwisata. De­ngan semakin terangkatnya potensi wi­sata gunung berapi ini, juga akan me­ngangkat perekonomian masyarakat, di antaranya akan terbuka peluang-peluang usaha bagi mereka ataupun UKM-UKM di Kabupaten Kediri.

Senada dengan Sutrisno, Prof. Dr. H.M. Mas’ud Said, Phd., salah satu ang­gota TP3 juga mengungkapkan bahwa Gunung Kelud dengan anak gunungnya merupakan anugerah Tuhan yang luar biasa, yang harus dikelola dengan sebaik-baiknya dan mendatangkan manfaat bagi masyarakat Lebih lanjut Mas’ud menuturkan bahwa kerjasama yang baik antar berbagai pihak mudak diperlukan guna mengangkat potensi wisata, terma­suk Gunung Kelud ini. Adapun pihak-pi­hak tersebut adalah masyarakat, peme­rintah daerah, pelaku usaha/investasi serta pemerintah propinsi/pusat (tee/ adv/humas pemkab kediri)w

‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾‾
Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur: SUARA DESA, Edisi 04,  15 Mei – 15 Juni 2012, hlm. 25

About these ads

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Tulisan ini dipublikasikan di Kediri, Wisata, Wisata Alam dan tag , , , , , . Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s