Pemandian Tamansuruh, Banyuwangi


Taman wisata dan pemandian “Tamansuruh,” Merupakan Obyek Wisata Andalan dan Representatif

Banyuwangi adalah daerah di Jawa Timur yang kaya akan potensi alamnya, khususnya potensi objek wisata, seperti wisata pantai/laut, wisata gunung, wisata kebun, juga didukung dengan Taman Nasional Meru Betiri dan Taman Nasional Baluran. Kini tambah satu lagi tempat tujuan wisata yang cukup representatif yakni Taman Wisata dan Pemandian “Tamansuruh” yang terletak di Dusun Wonosari, Desa Tamansuruh, Kecamatan Glagah, 8 km ke arah barat kota Banyuwangi. Objek wisata Tamansuruh memiliki nilai tambah tersendiri, di samping lokasinya masuk dataran tinggi, bebatuan, hawanya sejuk dan asli. Ditambah lagi dengan dua kolam pemandian bagi orang dewasa dan anak-anak serta tempat majnan anak-anak. Juga di lokasi ini telah tumbuh pohon durian yang jumlahnya cukup ban yak, serta tanaman langka lainnya masih cukup banyak terpelihara, belum lagi sejurnlah bunga-bunga yang tertata sangat apik nan asri.

Lokasi wisata dan pemandian “Tamansuruh” yang memiliki luas 3,5 hektar dulunya adalah tanah yang tidak produktif karena bebatuan dan padas, namun di tengah lokasi ini terdapat sumber air yang bersih dan dingin. Mata air ini adalah sumber menggolo dan sumber waras dan sumber-sumber kecil lainnya. Pohon-pohon bambu dan kopi serta pohon kelapa juga banyak tumbuh dan kini telah tertata dengan baik. Taman wisata dan pemandian “Tamansuruh” ini terwujud berkat kepedulian Ir. H. Soesanto Soewandi dan Hj. Sukowati SS sebagai manajer, untuk mewujudkan tempat tujuan wisata bagi orang-orang Banyuwangi khususnya memang dibutuhkan waktu cukup panjang. Bahkan kedua orang tersebut mempunyai angan-angan taman Wisata dan Pemandian “Tamansuruh” ini menjadi “Sengkalingnya” nya Banyuwangi, atau Selektanya Banyuwangi.

Ir.H. Soesanto Soewandi, kepada Gema Blambangan menjelaskan, untuk dapat mewujudkan angan-angannya ini membutuhkan perhatian cukup besar. Pada 1993 lalu ia melakukan survey dan ternyata tempat ini masuk dalam surveinya. Lalu mulai melakukan pembelian tanah, kepada beberapa warga disana. “Baru awal 1998 kami melakukan pembangunannya. Alhamdulillah pada akhir 1998 lalu sudah bisa dibuka untuk umum,” ujarnya. Menurut Ny. Hj. Sukowati SS, untuk investasi pembangunan Taman Wisata dan Pemandian ini menelan dana Rp700 juta, dengan investasi yang ditanam cukup besar ini, membuat Ny. Sukowati tidak main-main. Menurut rencana Taman Wisata ini akan terus dikembangkan agar betul-betul menjadi tempat tujuan wisata yang handal. “Yah, tujuan pertama kami adalah membuat tempat tujuan wisata bagi masyarakat Banyuwangi atau tamu-tamu dari luar agar benar-benar betah tinggal di Banyuwangi,” ujar Ny. Hj. Sukowati SS yang dibenarkan Soesanto.

Secara rinci Soesanto mengatakan, dibangunnya dua kolam renang ini semata-mata memanfaatkan sumber air waras yang jernih dan bersih serta dingin, kolam renang bagi orang dewasa dibangun dengan luas 750 m² serta luas pelataran dan ruang tunggu alam 2000 m². Sedangkan kolam renang anak-anak dengan luas kolam 300 m² dan merniliki pelataran seluas 600 m² yang dilengkapi ruang tunggu dan ruang bilas. Disamping itu tersedia tempat bermain anak-anak yang cukup representatif dimaksudkan untuk memanjakan anak-anak, sehingga anak-anak akan menjadi betah bermain. Tempat ini memiliki luas 2000 m². Bahkan dalam program pengembangannya nanti akan mengarah pada wisata agro. Di lokasi ini akan ditanami buah-buahan berkualitas yang cocok dengan alam Banyuwangi serta pengenalan tanaman-tanaman langka, dengan luas areal 1,5 hektar. Di dalam lokasi taman wisata ini terdapat beberapa bangunan penunjang, seperti tempat parkir seluas 600 m², kantin dengan aneka masakan khas Banyuwangi, warung cinderamata, ruang tunggu, musholla, pentas hiburan, dan tenda-tenda istirahat. Untuk menuju ke lokasi wisata yang satu ini, tidak terlalu sulit karena pengunjung bisa memanfaatkan angkutan pedesaan jurusan perkebunan Kalibendo, hanya dengan waktu tempuh sekitar 1 jam.

Konon, menurut cerita beberapa warga masyarakat sekitar lokasi Taman Wisata ini bahwa sumber waras yang digunakan untuk mengisi kedua kolam renang tersebut memiliki keajaiban tersendiri. Dulu, menurut cerita Pak Achwan sesepuh Dusun Wonosari itu, seseorang Kepala Desa Mojopanggung menderita sakit yang sulit disembuhkan. Lalu orang tersebut menerima wangsit kalau dirinya disuruh mandi di sumber itu, lalu wangsit itu dilaksanakan, ternyata Kepala Desa yang sakit itu langsung sembuh dari sakitnya. Akhirnya, melihat kenyataan itu Kades yang sembuh dari sakitnya itu mempunyai niat untuk melaksanakan selamatan (kenduri, Red) di sekitar sumber air itu. Disaksikan masyarakat sekitar lokasi itu Kades memberi nama sumber mata air itu dengan nama “Sumber Waras”. Sejak itu, pengalaman kades tersebut diikuti masyarakat lain yang sakit, mandi di sumber waras, dan banyak yang sembuh. Kepercayaan masyarakat hingga kini terus berjalan, bahkan pihak pengelola Taman Wisata dan Pemandian “Tamansuruh” memberikan kartu free pas khusus kepada masyarakat setempat untuk dapat masuk ke lokasi tersebut.

Meski lokasi ini sudah terbangun dengan cukup representatif, pengelola tidak mau berbuat dengan semena-mena terhadap warga di sekitarnya. Pengelola sejak awal pembangunannya menggunakan tenaga kerja dari warga setempat hingga sekarang. Seperti kantin-kantin yang ada dalam lokasi wisata yang dibangun pengelola dimanfaatkan oleh warga, khususnya yang tanahnya dibebaskan untuk objek wisata itu. Mereka bisa menjual masakan khas Banyuwangi sesuai selera pengunjung dan cinderamata sesuai kebutuhan pengunjung. Selain itu, masyarakat sekitar lokasi ini yang memiliki lahan kosong bisa menampung parkir kendaraan bila tempat parkir yang tersedia sudah penuh. Ini merupakan penghasilan tambahan bagi warga sekitar lokasi-wisata. “Kami benar-benar akan memberi peluang pekerjaan bagi warga sekitar sini, dan mengangkat harkat masyarakat. Otomatis dengan adanya lokasi ini tanah mereka harganya menjadi mahal, ” tutur Soesanto. Abd. Karim MR, Jamhari

Artikel di atas dinukil oleh Tim Pustaka Jawatimuran dari koleksi Deposit – Badan Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Jawa Timur:  GEMA Blambangan, Majalah Pemarintah Kabupaten Dati II Banyuwangi EDISI KHUSUS 1998/1999

About these ads

Tentang Pusaka Jawatimuran

Semua tentang Jawa Timur
Galeri | Tulisan ini dipublikasikan di Banyuwangi, Wisata, Wisata Alam dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s